Sunday, January 3, 2010

Tradisi Mandi Safar di Kotawaringin Timur


Tradisi yang masih dijadikan agenda tahunan di Kabupaten Kotawaringin Timur selain upacara simah laut di Ujung Pandaran adalah Mandi Safar yang dilaksanakan di Sungai Mentaya Sampit. Bagaimana sesungguhnya mandi safar itu ?
Berikut beberapa artikel yang bisa disimak ...

Kegiatan budaya berupa 'Mandi Safar' yang merupakan tradisi masyarakat yang mendiami tepian sungai Mentaya, dipromosikan sebagai atraksi wisata Kalimantan Tengah (Kalteng).

"Budaya mandi Safar dijadikan objek wisata lantaran unik dan menarik," kata Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kalteng, melalui Kepala Bidang Pengembangan Destinasi Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kalteng, Aida Meyarti, di Palangkaraya, Minggu (2/8).

Mengutip sebuah buku catatan tentang budaya tersebut, ia menuturkan, atraksi tersebut dilaksanakan pada hari Arba Musta'mir atau hari Rabu terakhir dalam bulan Safar (bulan kedua dalam Kalender Hijriah).

Berdasarkan keterangan, upacara Mandi Safar dilakukan untuk mengenang dan memperingati peristiwa mati syahidnya Husin bin Ali bin Abi Tholib yang memimpin tentaranya berangkat dari Mekkah ke Kota Kuffah.

Masyarakat yang akan mengikuti prosesi Mandi Safar, sebelum menceburkan diri ke dalam sungai Mentaya, telah membekali diri dengan daun Sawang yang diikat di kepala atau di pinggang.

Daun Sawang tersebut sebelumnya dirajah oleh sesepuh atau alim ulama setempat. Menurut kepercayaan, pemakaian Daun Sawang itu agar orang yang mandi terjaga keselamatannya dari segala gangguan baik dari gangguan binatang maupun makhluk halus.

Setelah selesai mandi, masyarakat berkumpul di tempat acara yaitu di Pelabuhan Sampit untuk bersama-sama membaca doa mohon keselamatan yang dipimpin oleh kiai setempat.

Selanjutnya masyarakat beramai-ramai memperebutkan aneka makanan yang dibentuk seperti gunungan terdiri dari 41 jenis kue tradisional seperti kue cucur, apem putih, apem merah, wajik, ketupat burung, dan lain-lain.

Kegiatan Mandi Safar merupakan satu di antara atraksi budaya bernuansa agama yang akan terus dipromosikan guna menambah perbendaharaan objek wisata Kalteng.

Dengan lebih banyaknya atraksi budaya menjadi objek wisata, diharapkan Kalteng lebih dikenal luas sehingga kian banyak wisatawan mengunjungi wilayah itu.

"Bila kian banyak wisatawan maka diharapkan kian banyak pula uang dibelanjakan di wilayah ini harapannya warga Kalteng kian sejahtera di kemudian hari," demikian Aida Meyarti. (Ant/OL-03)

SAMPIT - Ribuan warga -tidak hanya dari Kota Sampit, tapi juga beberapa daerah sekitarnya- memenuhi tepian Dermaga Habaring Hurung, Sampit, Kaltim, hingga Pusat Perbelanjaan Mentaya pada Kamis (25/2). Secara bersama, mereka menceburkan diri ke Sungai Mentaya yang membelah Kota Sampit. Orang tua, remaja, laki-laki, dan perempuan mengikuti ritual mandi Safar yang diadakan Dinas Pariwisata Kotim. Acara itu juga dihadiri para pejabat Kotim.

Menurut Ketua Panitai H Supriadi MT, kegiatan mandi Safar 2009 bertujuan mengangkat budaya lokal. Dengan begitu, seluruh masyarakat Indonesia lebih mengetahui budaya yang ada di Kotim.

Sementara itu, pada pelaksanaan mandi Safar, kegiatan diawali dengan pemberian daun sawang yang sudah dirajah. Daun sawang tersebut diarak bersamaan dengan nasi dan kue gunungan, kemudian dibagikan di Dermaga Habaring Hurung. Warga pun lalu menceburkan diri ke sungai. "Ini dilakukan agar adanya saling menghargai antarmasyarakat dan pejabat pemerintahan serta mengakrabkan dan menguatkan rasa persatuan pimpinan dan masyarakatnya," kata Supriadi. (raf/jpnn/end)

No comments:

Artikel pada katagori yang sama

 

LDII Sampit - Kalimantan Tengah Copyright 2009 Reflection Designed by Ipiet Templates Image by Tadpole's Notez

Jadual Pengajian LDII Sampit di Masjid Barokah - Jl.Gn.Slamet Hari Minggu,Rabu,Jum'at Jam 19.30-21.00 WIB Materi Al-Quran (Bacaan,makna,keterangan) dan Al Hadist Kitab Sunan Abu Dawud. Hadirilah ...http://ldiisampit.blogspot.com/